Puisi Sang Puteri: Atas namaNya jualah aku kesini,dan aku yakin kau jua begitu.

sumber gambar: Izismile.com

"kelembutan hati yang pernah membunuhku suatu masa dulu, kini telah membantuku untuk terus merangkak dan bangun dari kamar peraduanku...ternyata,rasa lemah adalah satu kekuatan jika itu adalah yang paling tersisa sekali..."

"kerana kepercayaan kepada Tuhanlah,aku masih bertahan disini. Jika kepercayaan ini kau katakan candu, janganlah terkejut jika aku katakan dalam diam, kau juga menyedut candu yang sama walaupun kamu berkeras menafikan. Atas namaNya jualah aku kesini,dan aku yakin kau jua begitu."

Entah berapa lama aku kehilangan ilham.
Bukan aku malas,
Menahan perasaan ini bukanlah sesuatu yang aku sukai,
Terlalu bersungguh-sungguh aku mahu mematikan perasaan ini,
Semakin aku berkeras dengan memenuhi masaku dengan mengejar dunia,
Aku semakin hanyut.
Hanyut dengan kerinduan ini.
Ternyata malam2 yang ku alami ibarat angin2 yang menyeru2 kamu…

sumber gambar: pinterest

"semakin jauh menuju matahari, semakin aku hilang arah tujuku..."Amuk,matahari

Ditempat yang sama.
Dimasa yang setara,
Luka ini kembali berdarah.
Ternyata selama ini luka ini belum benar2 sembuh.
Aku telan semua kesakitan ini.
Dan aku keluarkan pedihnya melalui senyuman.

Dan sayang…
Ia bukanlah sesuatu yang mudah jika kau mahu tahu…

 "awak tak berilusi, saya memang selalu ada disisi awak..."

sumber gambar: Shutterstock


 "ketika aku tidak mampu menerima segala apa yang terjadi, aku bertongkat untuk berdiri atas nama tuhanku...rasa kecewa membuat kakiku lemah tak berdaya...hanyalah rasa tanggungjawab menahan diriku dari jatuh kelantai bumi..."

Teruskan tersenyum.

Sentiasa tersenyum.
Itulah satu hakikat yang aku selalu tegakkan di dalam diri.
Biar apapun dugaan,teruskan tersenyum.
Biarkan sekalipun kau keseorangan di sebuah tempat asing dan kau tidak tahu apa nasibmu nanti,
Teruskan tersenyum.
Walaupun kau keseorangan.

Senyuman akan membawa jiwamu terbang ke arah Tuhan Yang Maha Tinggi.
Disitu jiwamu berehat disampingNya.
Tiada kesakitan.
Tiada kepedihan.
Cuma ketenangan.

Hidup cuma permainan.
Hidup cuma mimpi.

Tiada yang kekal.
SelainNya.

Berehat di dalam Dia.
Itulah kepulangan yang dirindu.




Puisi Sang Puteri: aku pun tidak faham.

Bagaimana mahu ubah dunia,
Jika tidak mampu ubah diri sendiri?

Bagaimana mahu bantu orang lain,
Jika masih gagal bantu diri sendiri?

Mahu revolusikan dunia,
Tetapi gagal revolusikan diri sendiri?

Aku pun tidak faham.

Lihat kuman seberang laut.
Tapi gagal lihat gajah depan mata.

Jika membenci dunia,apakata ubah diri sendiri dahulu.
Selepas itu,bantu dunia juga berubah menurut kemahuanmu.

Revolusi banyak sekali bermula dari diri sendiri.
Satu revolusi diri yang hebat bakal membawa sejuta lagi revolusi diri yang hebat.

Aku sentiasa percaya tentang ini.

Poyo pulak si annur kali ni ek...haha


Puisi Sang Puteri: Jika keliru...

Jika keliru mahu bagaimana,fikir satu sahaja.

BERJASALAH.

cari jalan ke arah itu.

Mereka yang berselendangkuning memang suka membuat jasa.

Hidupnya mereka adalah untuk berjasa.






Puisi Sang Puteri: jangan kotori tanganmu atas sesuatu yang tidak perlu...


sumber gambar: Hakkalyakin Board

"Jangan masuk gelanggang sepanjang masa...adakala kau cuma perlu jadi pemerhati sahaja sehingga menunggu masa yang sesuai untuk muncul..."

Setiap orang punya dunia mereka sendiri...
apabila kita mendengar keluhan mereka,
entah kenapa dunia kita pun turut berubah...
dunia yang indah warna warni tadi bertukar warna suram gelap gelita...

begitulah pengaruhnya...

Ada sesetengah manusia suka mempengaruhi,
kerana mereka merasakan punya kepentingan untuk itu.
Pada mereka sangat2 penting untuk kita mendengar cakap2 mereka.
Seolahnya mereka mahu mengubah dunia kearah yang lebih baik.

Tetapi kita?
apa yang perlu kita lakukan jika ada yang cuba mempengaruhi?

Jika kearah kebaikan,
ikutilah.

Jika sebaliknya,
tinggalkan.

Aku sangat suka ayat ibu angkatku ini.

"Na...masuk telinga kanan, keluar je telinga kiri...pedulikan dia...buat je kerja ana..."

Ayat ini selalu aku keramatkan dalam diri ketika aku perlu bertahan dan tidak mahu melawan kerana hormat.


"Bukan setiap masa kita perlu melawan...adakala kita cuma perlu diam dan melihat dengan tenang sambil menyimpan semua data2 perkara di dalam hati..."

"Adakala karma lebih bijak menyelesaikan segala...jangan kotori tanganmu atas sesuatu yang tidak perlu..."