Nukilan Lama

21:37 puteri jalanan a.k.a annur 0 Comments

Nukilan Lama 1: Bicara Sunyi Dari Jauh...

gerak jika mampu dijejaki
pasti semua kembali pada abadi
akan tetapi manusia leka sendiri
mengikut gerak arus yang tiada henti

pada sunnah cahaya terangkan siang
pada firman cahaya itu benderang
pada manusia cahaya itu berselang
pada sang dewi cahaya itu kasih dan sayang

zikir manusia katanya tangisan
pulang nanti moga zikir senyuman
bagiku zikir ibarat taman
indahnya terangi zaman
manisnya bagai khayalan

Nukilan Lama 3: Tentang Rasa

rasa letaknya di dalam hati
hadirnya tak berbayang
duduknya tak berdiam
geraknya tak berlangkah

rasa itu sunyi dalam sepi
tiada cahaya terangkan siang
tiada gelap malapkan malam
tiada rupa bayangkan serah

Nukilan Lama 4: Aku Tersenyum...

aku tersenyum bila melihat mereka,
sibuk benar mereka lihat sini sana,
aku duduk sini dengan memandang dunia,
wajah berkerut kenapa mereka bersuka,
cerita dunia cerita harta,
itu sahajakah hidup pada pandangan mereka...

aku tersenyum lagi dan lagi,
memikirkan diri sendiri,
yang sibuk hidup menyendiri,
seolah wujud dunia tiada disini,
aku ini selalu mereka keji,
katanya bodoh tak reti berdikari...

aku tergelak lagi dan lagi...
kerana mulut mereka sesuka hati,
mengutuk sana mengutuk sini,
aku pun jadi pelik bila menyendiri,
kata mereka seolah tiada erti,
dalam jiwa ini,
seribu kutukan pada diri,
ibarat burung berkicauan sendiri,
mereka berkata aku tak mengerti,
aku bicara mereka geli,
kerana mereka dan aku sendiri,
tidak sama dan tidak aku ragui,
hati mereka pedih sehari-hari,
kerana sibuk berfikir masalah zaman kini,
hehehe,
aku tergelak lagi...

inilah hidup aku sehari-hari,
tenang bagai sang bidadari,
yang turun dari syurga abadi,
berterbangan sambil ketawa sendiri,
melihat manusia di sana sini,
yang bermasyarakat tetapi sepi,
bising sampai ke kayangan ini,
mengejutkan aku dari lena mimpi,
rupanya mereka hidup begini,
aku melihat dan aku kasihani,
semoga hendaknya ada yang bertemu erti,
siapa dia dan siapa diri,
inilah aku dan bicara sepi...
sepi dibawah lilin ini,
walaupun pada zahirnya aku begini,
batinnya aku tiada yang mengerti...
ah,tersenyum aku rupanya lagi...

0 comments: